50+ Kata-kata Bijak Buat Teman Bahasa Jawa

Kata-kata Bijak Buat Teman Bahasa Jawa yang Menginspirasi

Bahasa Jawa memiliki banyak kata-kata bijak yang dapat memberikan inspirasi bagi siapa saja yang membutuhkannya. Kata-kata bijak ini bisa menjadi motivasi untuk meraih tujuan, menghadapi rintangan, dan mencapai kesuksesan. Berikut ini adalah 51 contoh kata-kata bijak bahasa Jawa yang menginspirasi:

1. Ora usah dadi mungkel, aja usah dadi sopo-sopo, terus tindhakake kersa.
(Artinya: Jangan menjadi orang yang mudah putus asa, jangan menjadi siapa-siapa saja, tetaplah berjuang.)

2. Aku wis menehi tangan kanggo sampeyan, ora mung ngalewati dhuwurmu, nanging uga dhuwurmu.
(Artinya: Saya sudah memberikan tangan untuk Anda, bukan hanya melewatinya, tetapi juga memperhatikan Anda.)

3. Ora usah banjur-banjur kabeh, ora usah edan, aja usah banjur-banjur kalah.
(Artinya: Jangan terlalu serakah, jangan menjadi gila, jangan terlalu serakah untuk menang.)

4. Kudu diweksanakne kahanan, ora kudu diweksanakne wong sing nggo-lakoni kahanan.
(Artinya: Harus mendukung kebenaran, bukan mendukung orang yang melakukan kebenaran.)

5. Ayo ngukuhake, ayo njumenengake, ora usah nguyahi.
(Artinya: Mari kita memperkuat, mari kita menang, jangan menyerah.)

6. Ora usah ngombe, aja usah wani-wani.
(Artinya: Jangan minum, jangan berani-berani.)

7. Wong kang wis nganti kapan, ora usah nglamunake.
(Artinya: Orang yang sudah dewasa, jangan terlalu banyak berkhayal.)

8. Aja usah keno dewe, aja usah keno dudu, aja usah keno nyuwun.
(Artinya: Jangan berpikir hanya tentang diri sendiri, jangan berpikir tentang tidak bisa, jangan berpikir tentang permintaan.)

9. Ayo nyerempet, ayo ndandani, ora usah ngunduhake.
(Artinya: Mari kita mencapai, mari kita memperbaiki, jangan menunda-nunda.)

10. Ora usah dadi kambing, aja usah dadi kambing-kambingan.
(Artinya: Jangan menjadi kambing, jangan menjadi kambing-kambingan.)

11. Ayo menehi tangan, ora usah ngemplang.
(Artinya: Mari kita memberikan tangan, jangan mengecewakan.)

12. Ayo ngombe, ayo nggoyakake, ora usah nguli.
(Artinya: Mari minum, mari bersenang-senang, jangan menjadi pemalas.)

13. Ora usah dadi cilik, aja usah dadi gedhe, ora usah dadi gedhe-gedhean.
(Artinya: Jangan menjadi kecil, jangan menjadi besar, jangan menjadi terlalu besar.)

14. Ayo ngelmu, ayo ndandani, ora usah nguyahi.
(Artinya: Mari belajar, mari memperbaiki, jangan menyerah.)

15. Wong kang nganti ngapusi, ora usah nglamunake.
(Artinya: Orang yang sudah tua, jangan terlalu banyak berkhayal.)

16. Ayo ngemut, ayo nggoyakake, ora usah ndadakake.
(Artinya: Mari makan, mari bersenang-senang, jangan memaksa.)

17. Ora usah dadi kambing, ajo usah dadi kambing-kambingan, ora usah dadi dhuwur, aja usah dadi dhuwur-dhuwuran.
(Artinya: Jangan menjadi kambing, jangan menjadi kambing-kambingan, jangan menjadi terlalu tinggi, jangan menjadi terlalu tinggi.)

18. Ayo ngluwari, ayo nggoyakake, ora usah ngunduhake.
(Artinya: Mari melakukan perjalanan, mari bersenang-senang, jangan menunda-nunda.)

19. Ora usah ngopi, ajo usah ngringet, ora usah ndadakake.
(Artinya: Jangan minum kopi, jangan terlalu banyak berpikir, jangan memaksa.)

20. Ayo ngerti, ayo ndandani, ora usah nguyahi.
(Artinya: Mari mengerti, mari memperbaiki, jangan menyerah.)

21. Ora usah keno dewe, ajo usah keno dudu, ora usah keno nyuwun, ajo usah keno ngaturi.
(Artinya: Jangan berpikir hanya tentang diri sendiri, jangan berpikir tentang tidak bisa, jangan berpikir tentang permintaan, jangan berpikir tentang pengaturan.)

22. Ayo menehi tangan, ayo nggoyakake, ora usah ngemplang.
(Artinya: Mari memberikan tangan, mari bersenang-senang, jangan mengecewakan.)

23. Ayo ngombe, ayo ngemut, ora usah nguli.
(Artinya: Mari minum, mari makan, jangan menjadi pemalas.)

24. Ora usah dadi cilik, ayo usah dadi gedhe, ora usah dadi gedhe-gedhean, ajo usah dadi cemplis.
(Artinya: Jangan menjadi kecil, jangan menjadi besar, jangan menjadi terlalu besar, jangan menjadi gemuk.)

25. Ayo ngelmu, ayo ndandani, ora usah nguyahi.
(Artinya: Mari belajar, mari memperbaiki, jangan menyerah.)

26. Wong kang nganti ngapusi, ayo usah nglamunake.
(Artinya: Orang yang sudah tua, mari banyak berkhayal.)

27. Ayo ngemut, ayo ngelmu, ora usah ndadakake.
(Artinya: Mari makan, mari belajar, jangan memaksa.)

28. Ora usah dadi kambing, ayo usah dadi kambing-kambingan, ora usah dadi dhuwur, ajo usah dadi dhuwur-dhuwuran, ora usah dadi cemplis, ajo usah dadi cemplis-cemplisan.
(Artinya: Jangan menjadi kambing, jangan menjadi kambing-kambingan, jangan menjadi terlalu tinggi, jangan menjadi terlalu tinggi, jangan menjadi gemuk, jangan menjadi terlalu gemuk.)

29. Ayo ngluwari, ayo ngemut, ora usah ngunduhake.
(Artinya: Mari melakukan perjalanan, mari makan, jangan menunda-nunda.)

30. Ora usah ngopi, ayo usah ngringet, ora usah ndadakake.
(Artinya: Jangan minum kopi, jangan terlalu banyak berpikir, jangan memaksa.)

31. Ayo ngerti, ayo ndandani, ora usah nguyahi.
(Artinya: Mari mengerti, mari memperbaiki, jangan menyerah.)

32. Ora usah keno dewe, ayo usah keno dudu, ora usah keno nyuwun, ajo usah keno ngaturi, ora usah keno cemplis, ajo usah keno cemplis-cemplisan.
(Artinya: Jangan berpikir hanya tentang diri sendiri, jangan berpikir tentang tidak bisa, jangan berpikir tentang permintaan, jangan berpikir tentang pengaturan, jangan berpikir tentang gemuk, jangan menjadi terlalu gemuk.)

33. Ayo menehi tangan, ayo ngelmu, ora usah ngemplang.
(Artinya: Mari memberikan tangan, mari belajar, jangan mengecewakan.)

34. Ayo ngombe, ayo ngluwari, ora usah nguli.
(Artinya: Mari minum, mari melakukan perjalanan, jangan menjadi pemalas.)

35. Ora usah dadi cilik, ayo usah dadi gedhe, ora usah dadi gedhe-gedhean, ayo usah dadi cemplis, ora usah dadi cemplis-cemplisan.
(Artinya: Jangan menjadi kecil, jangan menjadi besar, jangan menjadi terlalu besar, jangan menjadi gemuk, jangan menjadi terlalu gem