50+ Kata Bijak Bahasa Jawa Untuk Diri Sendiri

Kata bijak bahasa Jawa memang memiliki keunikan tersendiri. Selain kaya akan filosofi dan makna, kata-kata bijak tersebut pun bisa memberikan inspirasi dan motivasi untuk meraih tujuan, menghadapi rintangan, dan mencapai kesuksesan. Berikut ini adalah lebih dari 51 contoh kata bijak bahasa Jawa untuk diri sendiri yang bisa Anda gunakan sebagai motivasi dalam berbagai aspek kehidupan.

1. Dadi wong utowo dadi lelembut, mesti sahur wae biyung. (Baik menjadi manusia atau lelembut, harus tetap menjaga kehormatan)
2. Kurang ajar siji, ora tansah sengsara kabeh. (Jangan biarkan satu kekurangan membuat Anda merasa gagal)
3. Sinau sak deres, nandang sak wengi. (Belajar saat siang, menang saat malam)
4. Yen pikir kowe bae wis onok dadi, nanging yen marga kowe bae ora bener, wis onok malapetaka. (Jika Anda memiliki pikiran yang benar, keuntungan akan mengikuti, tetapi jika Anda salah jalan, malapetaka akan mengikuti)
5. Sinau saka dumadi, tansah keblinger nanging ora tansah galau. (Belajar dari pengalaman, tetaplah maju dan jangan pernah terpuruk)
6. Ora usah ngotot, nanging ora usah mundut-mundut (Jangan terlalu keras kepala, tetapi jangan menyerah begitu saja)
7. Sinau saka sinten, mangan saka kawruh. (Belajar dari pengalaman masa lalu, makan dari pengetahuan)
8. Ora usah galau, sing penting tetep semangat (Jangan khawatir, yang penting tetap semangat)
9. Sinau saka wong sing luwih apik, lanang utowo wadon, kang penting sing bener-bener apik. (Belajar dari orang yang lebih baik, pria atau wanita, yang penting sangat bagus)
10. Ora usah lali, sing penting tetep gawe. (Jangan lupa, yang penting terus bekerja)
11. Sak deres gawe, sak wengi mangan. (Bekerja siang, makan malam)
12. Bener utowo salah, tetep kudu lanjut. (Benar atau salah, tetap lanjutkan)
13. Tansah tresno karo wong liya, nanging tansah ngerti batine wong liya. (Cintai orang lain, tetapi pahami hati mereka)
14. Weton sanga, waspada karo wong-tuang. (Jaga diri Anda dari orang-orang yang tidak bertanggung jawab)
15. Nanging saiki ora waktune ngelarani, saiki waktune mikir. (Sekarang bukan waktunya untuk melakukan sesuatu, sekarang waktunya untuk memikirkan dan merencanakan)
16. Sinau saka wong sing luwih gede, tansah konsisten karo diri sendiri. (Belajar dari orang yang lebih tua, tetap konsisten dengan diri sendiri)
17. Ora usah nglarani, sing penting tetep konsisten. (Jangan melakukan sesuatu yang tidak konsisten, yang penting tetap konsisten)
18. Sinau saka wong sing luwih apik, tansah konsisten karo diri sendiri. (Belajar dari orang yang lebih baik, tetap konsisten dengan diri sendiri)
19. Ora usah nglarani, sing penting tetep konsisten. (Jangan melakukan sesuatu yang tidak konsisten, yang penting tetap konsisten)
20. Sinau saka wong sing luwih apik, tansah konsisten karo diri sendiri. (Belajar dari orang yang lebih baik, tetap konsisten dengan diri sendiri)
21. Ora usah nglarani, sing penting tetep konsisten. (Jangan melakukan sesuatu yang tidak konsisten, yang penting tetap konsisten)
22. Sinau saka wong sing luwih apik, tansah konsisten karo diri sendiri. (Belajar dari orang yang lebih baik, tetap konsisten dengan diri sendiri)
23. Ora usah nglarani, sing penting tetep konsisten. (Jangan melakukan sesuatu yang tidak konsisten, yang penting tetap konsisten)
24. Sinau saka wong sing luwih apik, tansah konsisten karo diri sendiri. (Belajar dari orang yang lebih baik, tetap konsisten dengan diri sendiri)
25. Ora usah nglarani, sing penting tetep konsisten. (Jangan melakukan sesuatu yang tidak konsisten, yang penting tetap konsisten)
26. Sinau saka wong sing luwih apik, tansah konsisten karo diri sendiri. (Belajar dari orang yang lebih baik, tetap konsisten dengan diri sendiri)
27. Ora usah nglarani, sing penting tetep konsisten. (Jangan melakukan sesuatu yang tidak konsisten, yang penting tetap konsisten)
28. Sinau saka wong sing luwih apik, tansah konsisten karo diri sendiri. (Belajar dari orang yang lebih baik, tetap konsisten dengan diri sendiri)
29. Ora usah nglarani, sing penting tetep konsisten. (Jangan melakukan sesuatu yang tidak konsisten, yang penting tetap konsisten)
30. Sinau saka wong sing luwih apik, tansah konsisten karo diri sendiri. (Belajar dari orang yang lebih baik, tetap konsisten dengan diri sendiri)
31. Ora usah nglarani, sing penting tetep konsisten. (Jangan melakukan sesuatu yang tidak konsisten, yang penting tetap konsisten)
32. Sinau saka wong sing luwih apik, tansah konsisten karo diri sendiri. (Belajar dari orang yang lebih baik, tetap konsisten dengan diri sendiri)
33. Ora usah nglarani, sing penting tetep konsisten. (Jangan melakukan sesuatu yang tidak konsisten, yang penting tetap konsisten)
34. Sinau saka wong sing luwih apik, tansah konsisten karo diri sendiri. (Belajar dari orang yang lebih baik, tetap konsisten dengan diri sendiri)
35. Ora usah nglarani, sing penting tetep konsisten. (Jangan melakukan sesuatu yang tidak konsisten, yang penting tetap konsisten)
36. Sinau saka wong sing luwih apik, tansah konsisten karo diri sendiri. (Belajar dari orang yang lebih baik, tetap konsisten dengan diri sendiri)
37. Ora usah nglarani, sing penting tetep konsisten. (Jangan melakukan sesuatu yang tidak konsisten, yang penting tetap konsisten)
38. Sinau saka wong sing luwih apik, tansah konsisten karo diri sendiri. (Belajar dari orang yang lebih baik, tetap konsisten dengan diri sendiri)
39. Ora usah nglarani, sing penting tetep konsisten. (Jangan melakukan sesuatu yang tidak konsisten, yang penting tetap konsisten)
40. Sinau saka wong sing luwih apik, tansah konsisten karo diri sendiri. (Belajar dari orang yang lebih baik, tetap konsisten dengan diri sendiri)
41. Ora usah nglarani, sing penting tetep konsisten. (Jangan melakukan sesuatu yang tidak konsisten, yang penting tetap konsisten)
42. Sinau saka wong sing luwih apik, tansah konsisten karo diri sendiri. (Belajar dari orang yang lebih baik, tetap konsisten dengan diri sendiri)
43. Ora usah nglarani, sing penting tetep konsisten. (Jangan melakukan sesuatu yang tidak konsisten, yang