50+ Kata-kata Bijak Bahasa Jawa Untuk Pasangan

Kata-kata bijak memang bisa menjadi sumber inspirasi dan motivasi untuk menghadapi berbagai rintangan dalam hidup. Dalam bahasa Jawa, ada banyak kata-kata bijak yang dapat dijadikan pegangan bagi pasangan yang ingin meraih tujuan bersama. Berikut adalah lebih dari 51 contoh kata-kata bijak Bahasa Jawa untuk pasangan yang menginspirasi:

1. Nanging ana siji, wancine dadi loro. (Satu menjadi dua, dua menjadi satu.)
2. Ora usah ngomonge angel, nanging usah angelne omong. (Jangan berbicara dengan lembut, tapi jangan juga bicara dengan keras.)
3. Ora usah ketok ketoke, nanging usah ngomong omonge. (Jangan hanya melihat tampilan luar, tapi jangan juga hanya berbicara.)
4. Mangsa dino, kersaning saka ati. (Hari ini tergantung pada apa yang ada di hati.)
5. Sinau kanggo ngerti, nanging ora sinuwun kanggo ngaturi. (Belajar untuk memahami, bukan untuk memerintah.)
6. Sinau saka wong liya, lanang-lanang kasunyatan. (Belajar dari orang lain, kebenaran akan terungkap.)
7. Sinau saka wong tuwa, tapa ngunu-nguni. (Belajar dari orang tua, berpikir dengan bijak.)
8. Sinau saka wong luwih dereng, atimu mergo ngertimu. (Belajar dari yang lebih rendah, introspeksi diri.)
9. Sinau saka wong luwih gedhe, rasa luwih awakmu. (Belajar dari yang lebih besar, perasaan yang lebih dalam.)
10. Srana, saka pribadi, ora saka dheweke. (Kepercayaan berasal dari diri sendiri, bukan dari orang lain.)
11. Akeh wong, akeh rupane. (Banyak orang, banyak kepribadian.)
12. Wise jaman, banyu mili, wise mili banyu. (Jaman yang bijak, memilih air, memilih air yang bijak.)
13. Nanging siji, sapine. (Tapi satu, semuanya.)
14. Sliramu kok kudu mung suwe. (Kenapa harus menangis, hanya karena tua?)
15. Lima-lima, karo lima. (Kelima dengan kelima.)
16. Ora siji, ora loro, ora loro-lorone. (Tidak satu, tidak dua, tidak lebih dari itu.)
17. Urip iku mung mampir ngombe. (Kehidupan hanya berhenti sejenak untuk minum.)
18. Kaya kang nemokake tembok, ora duwe yen bener kudu putih, sing penting gak ngandi. (Seperti mengecat dinding, tidak masalah warna putih atau tidak, yang penting adem.)
19. Kudu laku, ora kudu karo siapa-siapa. Kudu sabar, ora kudu karo para wong-wong. (Harus dilakukan, tidak harus dengan siapa-siapa. Harus sabar, tidak dengan orang lain.)
20. Mangan ora usah bosen, ora mangan ora usah kelimetan. (Makan tanpa bosan, jangan makan tanpa bicara.)
21. Ora usah kucing-kucingan, ketokne jelas, ngomongne jelas. (Jangan bermain-main, jelas tampilan luar, jelas ucapan.)
22. Larang-larang, karo larang. (Larangan dengan larangan.)
23. Urip iku mung mampir ngombe, ojo ngomong pepesan, ojo ngomong kecap. (Kehidupan hanya berhenti sejenak untuk minum, jangan bicara kasar, jangan bicara lembut.)
24. Sinau saka wong becik, lanang-lanang kasunyatan. (Belajar dari orang yang baik, kebenaran akan terungkap.)
25. Sinau saka wong lara, tapa ngunu-nguni. (Belajar dari orang yang tertimpa kesulitan, berpikir dengan bijak.)
26. Sinau saka wong kuat, atimu mergo ngertimu. (Belajar dari yang kuat, introspeksi diri.)
27. Sinau saka wong luwih kuasa, rasa luwih awakmu. (Belajar dari yang lebih berkuasa, perasaan yang lebih dalam.)
28. Sinau saka wong kece, lanang-lanang kasunyatan. (Belajar dari orang muda, kebenaran akan terungkap.)
29. Sinau saka wong nom pangkat, tapa ngunu-nguni. (Belajar dari orang yang tidak berpangkat, berpikir dengan bijak.)
30. Sinau saka wong luwih nom pangkat, atimu mergo ngertimu. (Belajar dari yang tidak berpangkat, introspeksi diri.)
31. Sinau saka wong ngantos, rasa luwih awakmu. (Belajar dari yang menunggu, perasaan yang lebih dalam.)
32. Rata-rata wong, siji-siji kanggo sesami. (Orang biasa, satu demi satu untuk satu sama lain.)
33. Ora usah kuter, nanging usah ngomong omonge. (Jangan berpura-pura, tapi jangan juga berbicara kosong.)
34. Sinau, saka wong kang golek, ora saka wong kang kepengin. (Belajar dari orang yang mencari, bukan dari orang yang ingin.)
35. Sinau saka wong kang kakehan, tapa ngunu-nguni. (Belajar dari orang yang lebih banyak, berpikir dengan bijak.)
36. Sinau saka wong kang luwih gedhe, atimu mergo ngertimu. (Belajar dari yang lebih besar, introspeksi diri.)
37. Sinau saka wong kang luwih kuat, rasa luwih awakmu. (Belajar dari yang lebih kuat, perasaan yang lebih dalam.)
38. Kudu jujur, kudu mawas diri, kudu ora ingkang kalebu kudu kabeh mung dadi. (Harus jujur, harus introspeksi diri, harus tidak terlalu terikat, harus jadi semuanya.)
39. Sinau saka wong kang luwih putra, lanang-lanang kasunyatan. (Belajar dari yang lebih baik, kebenaran akan terungkap.)
40. Sinau saka wong kang luwih lara, tapa ngunu-nguni. (Belajar dari yang lebih sulit, berpikir dengan bijak.)
41. Sinau saka wong kang luwih kuat dadi jeneng, atimu mergo ngertimu. (Belajar dari yang lebih kuat, introspeksi diri.)
42. Sinau saka wong kang luwih nom pangkat, rasa luwih awakmu. (Belajar dari yang tidak berpangkat, perasaan yang lebih dalam.)
43. Sinau saka wong kang luwih gedhe, lanang-lanang kasunyatan. (Belajar dari yang lebih besar, kebenaran akan terungkap.)
44. Sinau saka wong kang luwih kuat, tapa ngunu-nguni. (Belajar dari yang lebih kuat, berpikir dengan bijak.)
45. Sinau saka wong kang luwih putra, atimu mergo ngertimu. (Belajar dari yang lebih baik, introspeksi diri.)
46. Sinau saka wong kang luwih nom pangkat, rasa luwih awakmu. (Belajar dari yang tidak berpangkat, perasaan yang lebih dalam.)
47. Sinau saka wong kang luwih gedhe, tapa ngunu-nguni. (Belajar dari yang lebih besar, berpikir dengan bijak.)
48. Sinau saka wong kang luwih kuat, rasa luwih awakmu. (Belajar dari yang lebih kuat, perasaan yang lebih dalam.)
49. Sinau saka wong kang luwih putra, tapa ngunu-nguni. (Belajar dari yang lebih baik, berpikir dengan bijak.)
50. Sinau saka wong kang luwih nom pangkat, atimu