50+ Kata-kata Cinta Bahasa Jawa Pantun

Kata-kata cinta Bahasa Jawa pantun memang selalu memberikan inspirasi dan motivasi bagi pembacanya. Tidak hanya dalam hal percintaan, tetapi juga untuk menghadapi berbagai rintangan dalam hidup. Berikut adalah lebih dari 51 contoh kata-kata cinta Bahasa Jawa pantun yang menginspirasi:

1. Sapa mau dipandang wae, nang nduwur ngisor ora karepno. (Siapa yang mau dipandang saja, di atas bawah tidak berkeinginan.)
2. Dunung-dunung mlayu, wong kang ra weruh tibane kelelungan. (Lautan yang surut, orang yang tidak tahu pasti akan tersesat.)
3. Ngendi paringanmu, aku siji kang ngaceni. (Di mana kebahagiaanmu, aku satu-satunya yang bisa memberikan.)
4. Dudu duwe, nanging nembang ngelmu, kudu kudu mireng ngrembite nyawa. (Tidak memiliki, tetapi belajar ilmu, harus berani meraih kesuksesan.)
5. Ora koyo ulat, ndadekake jembul ampe ngantuk. (Tidak seperti ulat, tetapi membangun sayap sampai bisa terbang.)
6. Sugih tanpa pendidikan, ora koyo kelinci tutul, takon pengin tahu, wong sing mung podo. (Kaya tanpa pendidikan, bukan seperti kelinci tutul, bertanya untuk tahu, orang yang sama saja.)
7. Ngendi kowe ngadepi, aku siji kang wani. (Di mana pun kamu berada, aku selalu berani menemanimu.)
8. Ora uwong ojo dadi wong, ora nduwur ojo dadi kewong. (Jangan menjadi manusia, jangan pula menjadi belalang.)
9. Kaping lima ing pangarepku, dadi wong kang mulya lan maju. (Kepanjangan aku berharap, menjadi orang yang terhormat dan maju.)
10. Yen susah weruh dino, ora perlu kethok dolanan. (Jika sulit melihat jalan, tidak perlu bermain-main.)
11. Nanging akeh sing ora weruh, nganti bisa ngguyu, ora biso mangan. (Banyak yang tidak melihat, sampai bisa merasa lapar dan tidak bisa makan.)
12. Kulonuwun tuladhane, matur nuwun kalajengking. (Meminta maaf, terima kasih, dan memberi selamat.)
13. Lara jenenge nang paramarta, sopo sing bisa anggone. (Kesakitan memiliki makna, siapa yang bisa memahaminya.)
14. Yen pancen dadi wong paling cetha, akeh sing bakal nglirik kowe. (Jika sudah menjadi orang paling sakti, banyak yang akan memperhatikanmu.)
15. Ora raba, ora sirik, ora koyo kumbang, matur nuwun yen durung wontenle. (Tidak merasa iri, tidak seperti kumbang, terima kasih jika belum datang.)
16. Dudu kiye, aku ora weruh nglakoni. (Bukan itu, aku tidak bisa melakukannya.)
17. Nang nduwur ngisor, wong kang sering ngomong, wani aja ora kentut. (Di atas dan di bawah, orang yang suka berbicara, harus berani menahan diri.)
18. Podo ngegowo, ora mung ngumbar janji, matur nuwun paramarta, ora mung ngancani. (Saling membantu, tidak hanya janji, terima kasih memiliki arti, tidak hanya menyalahkan.)
19. Nanging gak tumbas karepku, podo ngegowo yen weruh numpak sepur kae. (Tetapi tidak memenuhi harapanku, menjadi rekan kerja jika duduk di kereta.)
20. Yen pancen dadi wong paling bejat, akeh sing bakal nglirik kowe. (Jika sudah menjadi orang paling jahat, banyak yang akan memperhatikanmu.)
21. Dodo lan karo, ora koyo ndawani, matur nuwun yen ora kowe ngerti. (Bersama dan kerja keras, tidak seperti berbicara, terima kasih jika kamu tidak mengerti.)
22. Ojo seneng ngladeni, ojo seneng nglakoni, ojo seneng ngomong, matur nuwun yen ora kowe matur. (Jangan senang menolong, jangan senang melakukannya, jangan senang berbicara, terima kasih jika kamu tidak memberi maaf.)
23. Tur nglakoni, to kudu ngerti, tur nglakoni, to ora usah. (Lakukan tapi harus mengerti, lakukan tanpa harus mementingkan diri.)
24. Kebo nduwur, banteng ndeso, wong jawa kuwi, wani ora enteng. (Kerbau di bawah, banteng di desa, orang Jawa itu, berani tapi tidak mudah.)
25. Dudu koyo wong ora weruh, sing biasa ora ngertos, akeh sing podo mung ngomong. (Bukan seperti orang yang tidak tahu, yang biasa tidak memahami, banyak yang hanya bicara.)
26. Nanging yen kowe biso ngomong, yakin yo, sopo sing bakal nglakoni. (Tetapi jika kamu bisa berbicara, percayalah, banyak yang akan melakukannya.)
27. Bisane ngomong, ora bisane enteng, wong jawa kuwi, wani ora keno gegana. (Bisa berbicara, tidak harus mudah, orang Jawa itu, berani tanpa merugikan.)
28. Kudu kudu ngarti, kudu kudu ngrasani, yen biso weruh, dereng weruh. (Harus mengerti, harus memahami, jika bisa melihat, belum tentu memahami.)
29. Kudu jujur, kudu ngenteni, yen biso menehi, ora usah. (Harus jujur, harus sabar, jika bisa memberikan, tidak perlu.)
30. Sopo kowe, sopo aku, yen pancen duwe hati, suwe-suwe kesampaian. (Siapa kamu, siapa aku, jika sudah memiliki hati, teruslah sampai berhasil.)
31. Mandheg mandheg karo wong kono, sing mlaku ora koyo sing ngomong. (Bersama dengan orang di sini, yang berjalan tidak seperti yang bicara.)
32. Kudu kudu koyo wong jawa, wani ora koyo ngono-ngono, ora koyo ngono-ngono, koen ora bakal weruh. (Harus seperti orang Jawa, berani tidak seperti orang yang lain, tidak seperti orang yang lain, kamu tidak akan bisa melihat.)
33. Nanging kowe iso, kowe iso, ora koyo karo wong liyane. (Tetapi kamu bisa, kamu bisa, tidak seperti orang lain.)
34. Banyu kene ngucap, sregep urip sakjane, ngerti wae yen susah, sopo sing kowe ngerteni. (Air aliran mengucapkan, hidup yang singkat, terima kasih jika sulit, siapa yang kamu mengerti.)
35. Kowe nang nduwur, aku nang nduwur, ora koyo ndawani, matur nuwun yen ora weruh. (Kamu di bawah, aku di bawah juga, tidak seperti berbicara, terima kasih jika kamu tidak tahu.)
36. Banyu kene nyuwun, sregep urip sakjane, sopo sing biso nyuwun, sopo sing bakal nglakoni. (Air aliran meminta, hidup yang singkat, siapa yang bisa meminta, siapa yang akan melakukannya.)
37. Sugih tanpa pendidikan, koyo kang kumitir, ora koyo kang gawe setan, wani ora koyo kumitir. (Kaya tanpa pendidikan, seperti yang merayap, tidak seperti yang bekerja untuk setan, berani tidak seperti yang merayap.)
38. Nganti nduwur, wong kang cerdik, nganti nduwur, wong kang wani. (Di bawah, orang yang cerdas, di bawah, orang yang berani.)
39. Yen duwe, yen sing ora duwe, srege