51 Kata-kata Bijak Orang Bahasa Jawa

Kata-kata bijak dari orang Bahasa Jawa selalu menjadi inspirasi bagi banyak orang. Kata-kata ini memberikan kekuatan dan motivasi untuk meraih tujuan, menghadapi rintangan, dan mencapai kesuksesan. Berikut adalah lebih dari 51 contoh kata-kata bijak orang Bahasa Jawa yang dapat memotivasi Anda dalam berbagai aspek kehidupan.

1. Sopo sing ngerti karo alam, mangertine mung dhuwur. (Siapa yang mengerti alam, maka dia hanya akan semakin tinggi.)
2. Nanging kudu saling ngresiki, mriki ora ana sing makarya seorahe. (Namun harus saling menghargai, di sini tidak ada yang bekerja sendiri.)
3. Ora ketemu rujak, ketemu karo bledhug. (Tidak menemukan rujak, bertemu dengan buah bledug.)
4. Nanging kudu tetep karo tindakane, adoh ana sing nggawe critane doang. (Namun harus tetap dengan tindakan, ada yang hanya berbicara saja.)
5. Sopo yen ora tetep wektu, dereng mripat wektu kowe. (Jika Anda tidak memanfaatkan waktu, waktu tidak akan menunggu Anda.)
6. Ing ngarsa sung tulada, ing madya mangun karsa, tut wuri handayani. (Menghadapi rintangan dengan tekad, berdiri di tengah dengan semangat, menyelesaikan tugas dengan penuh kecerdasan.)
7. Kudu pandum ngluruk tanpa balung, pandum mangan ora usah ngluruk. (Harus pandai turun tanpa tergelincir, pandai makan tanpa harus turun.)
8. Awit ana sing nggawa, akhir ana sing ngalami. (Awal ada yang membuat, akhir ada yang merasakan.)
9. Saben dino kudu semangat, ora mung nggawe sugeng, nanging kudu semangat sakjane. (Setiap hari harus memiliki semangat, tidak hanya berharap yang baik, tetapi juga harus mempunyai semangat yang kuat.)
10. Guno kasih, silih kasih, lan budi pekerti luhur. (Menggunakan kasih sayang, memberikan kasih sayang, dan memiliki budi pekerti yang luhur.)
11. Saben dino kudu manggihan, lan mengenali wong liya. (Setiap hari harus belajar dan mengenal orang lain.)
12. Saben dino kudu semangat, ora mung nggawe sugeng, nanging kudu semangat sakjane. (Setiap hari harus memiliki semangat, tidak hanya berharap yang baik, tetapi juga harus mempunyai semangat yang kuat.)
13. Ora usah berak-berak, ora usah ngomong tanpa fikir. (Tidak perlu berbicara tanpa berpikir.)
14. Kudu teko ati podo, teko ati loro, saben dino teko ati siji. (Harus memiliki hati yang sama, hati yang berbeda, dan setiap hari memiliki hati yang bersatu.)
15. Saben dino mesti rajin, sing mung ngandani kabeh, sing mung nglelani ora adoh. (Setiap hari harus rajin, yang mengatur semuanya, yang mengikuti tidak pernah kekurangan.)
16. Mangan ora usah gendeng, bobo ora usah leleng. (Tidak perlu makan berlebihan, tidak perlu tidur lama-lama.)
17. Kudu pandum ngluruk tanpa balung, pandum mangan ora usah ngluruk. (Harus pandai turun tanpa tergelincir, pandai makan tanpa harus turun.)
18. Saben dino kudu semangat, ora mung nggawe sugeng, nanging kudu semangat sakjane. (Setiap hari harus memiliki semangat, tidak hanya berharap yang baik, tetapi juga harus mempunyai semangat yang kuat.)
19. Hidup iku kaya nang taman, sing penting kudu nglelaki. (Hidup itu seperti berada di taman, yang penting adalah menjaga.)
20. Keluarga ora mesti sambat, kaya sawangan sing ora panas. (Keluarga tidak perlu ribut, seperti teras yang tidak panas.)
21. Ora biso omah ra duwe atap, ana atap, ora ana omah. (Tidak ada tempat yang aman, ada atap, tidak ada rumah.)
22. Saben dino kudu semangat, ora mung nggawe sugeng, nanging kudu semangat sakjane. (Setiap hari harus memiliki semangat, tidak hanya berharap yang baik, tetapi juga harus mempunyai semangat yang kuat.)
23. Apa sing diwenehake dudu apa sing diomongake. (Apa yang diberikan bukan apa yang diucapkan.)
24. Ora usah ngomong kalau gak iso ngatur. (Jangan bicara jika tidak bisa mengatur.)
25. Nanging kudu saling ngresiki, mriki ora ana sing makarya seorahe. (Namun harus saling menghargai, di sini tidak ada yang bekerja sendiri.)
26. Nanging kudu tetep karo tindakane, adoh ana sing nggawe critane doang. (Namun harus tetap dengan tindakan, ada yang hanya berbicara saja.)
27. Ora ketemu rujak, ketemu karo bledhug. (Tidak menemukan rujak, bertemu dengan buah bledug.)
28. Sopo yen ora tetep wektu, dereng mripat wektu kowe. (Jika Anda tidak memanfaatkan waktu, waktu tidak akan menunggu Anda.)
29. Ing ngarsa sung tulada, ing madya mangun karsa, tut wuri handayani. (Menghadapi rintangan dengan tekad, berdiri di tengah dengan semangat, menyelesaikan tugas dengan penuh kecerdasan.)
30. Kudu pandum ngluruk tanpa balung, pandum mangan ora usah ngluruk. (Harus pandai turun tanpa tergelincir, pandai makan tanpa harus turun.)
31. Saben dino kudu semangat, ora mung nggawe sugeng, nanging kudu semangat sakjane. (Setiap hari harus memiliki semangat, tidak hanya berharap yang baik, tetapi juga harus mempunyai semangat yang kuat.)
32. Guno kasih, silih kasih, lan budi pekerti luhur. (Menggunakan kasih sayang, memberikan kasih sayang, dan memiliki budi pekerti yang luhur.)
33. Saben dino kudu manggihan, lan mengenali wong liya. (Setiap hari harus belajar dan mengenal orang lain.)
34. Saben dino kudu semangat, ora mung nggawe sugeng, nanging kudu semangat sakjane. (Setiap hari harus memiliki semangat, tidak hanya berharap yang baik, tetapi juga harus mempunyai semangat yang kuat.)
35. Ora usah berak-berak, ora usah ngomong tanpa fikir. (Tidak perlu berbicara tanpa berpikir.)
36. Kudu teko ati podo, teko ati loro, saben dino teko ati siji. (Harus memiliki hati yang sama, hati yang berbeda, dan setiap hari memiliki hati yang bersatu.)
37. Saben dino mesti rajin, sing mung ngandani kabeh, sing mung nglelani ora adoh. (Setiap hari harus rajin, yang mengatur semuanya, yang mengikuti tidak pernah kekurangan.)
38. Mangan ora usah gendeng, bobo ora usah leleng. (Tidak perlu makan berlebihan, tidak perlu tidur lama-lama.)
39. Kudu pandum ngluruk tanpa balung, pandum mangan ora usah ngluruk. (Harus pandai turun tanpa tergelincir, pandai makan tanpa harus turun.)
40. Saben dino kudu semangat, ora mung nggawe sugeng, nanging kudu semangat sakj