51 Kata-kata Mutiara Cinta Bahasa Jawa Kasar

Kata-kata mutiara cinta bahasa Jawa kasar memang selalu bisa menginspirasi kita untuk menghadapi kehidupan dengan lebih semangat. Dalam setiap masalah, rintangan, atau bahkan kegagalan, kata-kata mutiara cinta bahasa Jawa kasar selalu bisa memberikan motivasi untuk mengatasi segala hal.

1. Ora usah diakoni, ngono ra usah diobongi. (Jangan dilakukan, tapi jangan pula dipalsukan.)
2. Mung numpak sepur, ora biso ndandani. (Hanya menumpang, tak bisa merajut hubungan.)
3. Sopo sing ngembat, ngembat kae bojomu. (Siapa yang mencuri, itu mencuri kebahagiaanmu.)
4. Sing takon ora tahu, sing tahu ora takon. (Yang ditanya tidak tahu, yang tahu tidak ditanya.)
5. Ojo mikir lungo, sopo sing takon ora kelingan. (Jangan pikir terlalu lama, yang tidak ditanya tidak akan diingat.)
6. Kudu ngejawantahno, sing luwih apik. (Harus diwujudkan, yang lebih baik.)
7. Ning endi kesahiyangen, ning endi karsukangan. (Di mana cinta, di situlah kebahagiaan.)
8. Kudu ngaca marang diri, sing luwih apik. (Harus menilai diri sendiri, yang lebih baik.)
9. Sopo sing ora paham, ora usah diandhani. (Yang tidak mengerti, tidak perlu dijelaskan.)
10. Ora usah koyo jaranan, golek wong liya. (Jangan seperti kuda balap, mencari orang lain.)
11. Ora usah ngemut-nyemut, sopo sing lungo ora bakal kembali. (Jangan terus-terusan mengejar, yang sudah pergi tak akan kembali.)
12. Sopo sing mangan sego, sopo sing mangan blencong. (Siapa yang makan nasi, siapa yang makan ketan.)
13. Ora usah pegat-pegat, sopo sing tansah kana. (Jangan berdebar-debar, yang memang akan datang.)
14. Sopo sing ngono, sopo sing ngono. (Yang tahu, yang tahu.)
15. Ora usah ngebyar-nybyar, sopo sing tansah kenal. (Jangan berlebihan, yang memang tidak dikenal.)
16. Sopo sing ngomong ora bener, sopo sing bener ora ngomong. (Yang berbicara tidak benar, yang benar tidak berbicara.)
17. Ojo dijupuk, ojo didhewe, yen ugo iso diduwe. (Jangan direbut, jangan diabaikan, jika bisa dipertahankan.)
18. Sopo sing nyekel, sopo sing nyakluk. (Yang mengekang, yang membebaskan.)
19. Ora usah koyo siji, golek karo wong liya. (Jangan seperti satu-satunya, mencari orang lain.)
20. Sopo sing kowe tansah bener, kowe nganggep opo yang penting. (Yang kamu anggap penting, itu yang benar.)
21. Ojo dijupuk, ojo didhewe, yen ugo iso dipunanjing. (Jangan direbut, jangan diabaikan, jika bisa dipertahankan.)
22. Sopo sing tansah nggawe, sopo sing tansah ngelmu. (Yang selalu bekerja, yang selalu belajar.)
23. Ora usah timbang ing mripatmu, timbang ing atimu. (Jangan menilai orang lain, menilai diri sendiri.)
24. Sopo sing ora sare, sopo sing ora sepi. (Yang tidak merasa kesepian, yang tidak merasa sendiri.)
25. Ora usah ngomong, mung nggawa. (Jangan banyak bicara, hanya bertindak.)
26. Sopo sing tansah ngaji, sopo sing tansah ngaji. (Yang selalu belajar, yang selalu belajar.)
27. Ora usah ngalah, sopo sing awur. (Jangan menyerah, yang bertahan.)
28. Sopo sing ora ngono, ora usah dipikirake. (Yang tidak tahu, tidak perlu dipikirkan.)
29. Ora usah ngelmu, sopo sing ora ngelmu. (Jangan berhenti belajar, yang tidak belajar.)
30. Sopo sing ngono, ora usah dipikirake. (Yang tahu, tidak perlu dipikirkan.)
31. Ora usah ngoyo-ngoyo, sopo sing tansah dalan. (Jangan terus-terusan bertindak, yang selalu mengikuti.)
32. Sopo sing tansah arep, sopo sing tansah ngeri. (Yang selalu ingin, yang selalu takut.)
33. Ora usah umbar-umbar, sopo sing tansah lali. (Jangan bersikap sombong, yang selalu ingat.)
34. Sopo sing ora nggawe, ora bakal ngerti. (Yang tidak pernah mencoba, tidak akan pernah tahu.)
35. Ora usah ngedumuk, sopo sing tansah ngomong. (Jangan merasa marah, yang selalu bicara.)
36. Sopo sing ora kersa, ora bakal iso. (Yang tidak mau, tidak akan bisa.)
37. Ora usah nggelem, sopo sing tansah sare. (Jangan merasa malas, yang selalu bertindak.)
38. Sopo sing ora duwe perasaan, ora bakal ngerti. (Yang tidak memiliki perasaan, tidak akan pernah tahu.)
39. Ora usah nggawa kanggo orang liya, sopo sing kudu kowe. (Jangan bertindak untuk kepentingan orang lain, yang harus kamu lakukan.)
40. Sopo sing ora tansah tansah, ora bakal bisa. (Yang tidak selalu mencoba, tidak akan bisa.)
41. Ora usah mung ngomong, sopo sing tansah ngomong. (Jangan hanya bicara, yang selalu bicara.)
42. Sopo sing ora tansah ngaji, ora bakal iso. (Yang tidak selalu belajar, tidak akan bisa.)
43. Ora usah nggawe kanggo dadi, sopo sing kudu tansah nganti. (Jangan bertindak untuk menjadi, yang harus selalu menunggu.)
44. Sopo sing ora ngerti, ora usah dipikirake. (Yang tidak mengerti, tidak perlu dipikirkan.)
45. Ora usah nggawa kanggo ngunjuk-unjuk, sopo sing kudu tansah wani. (Jangan bertindak untuk memperlihatkan, yang harus selalu berani.)
46. Sopo sing ora ngerti, ora bakal iso. (Yang tidak mengerti, tidak akan bisa.)
47. Ora usah nggawa kanggo ngono, sopo sing kudu tansah jujur. (Jangan bertindak untuk tujuan tertentu, yang harus selalu jujur.)
48. Sopo sing tansah ngerti, ora bakal kesusahan. (Yang selalu mengerti, tidak akan kesulitan.)
49. Ora usah mung nggelem, sopo sing tansah sare. (Jangan hanya malas, yang selalu bertindak.)
50. Sopo sing ora ngono, ora bakal ngerti. (Yang tidak tahu, tidak akan pernah mengerti.)
51. Ora usah nggawa kanggo ngemis, sopo sing kudu tansah tegas. (Jangan bertindak untuk meminta-minta, yang harus selalu tegas.)

Kata-kata mutiara cinta bahasa Jawa kasar memang selalu memberikan inspirasi untuk memperjuangkan apa yang kita inginkan dalam hidup. Dengan semangat dan tekad yang kuat, kita bisa mencapai semua tujuan dan berhasil menjadi orang yang lebih baik. Ingatlah selalu, hidup ini adalah tentang perjuangan, maka jangan pernah menyerah dan teruslah berjuang.