50+ Kata-kata Motivasi Dari Bahasa Jawa

Kata-kata motivasi dari bahasa Jawa memiliki kekuatan yang luar biasa untuk memotivasi dan menginspirasi kita dalam mencapai tujuan hidup. Dalam setiap keadaan dan situasi, kata-kata ini dapat memberikan semangat dan dorongan untuk terus maju dan menghadapi rintangan dengan optimisme dan keberanian.

Berikut ini adalah 51 contoh kata-kata motivasi dari bahasa Jawa yang dapat menginspirasi kita untuk meraih sukses dalam berbagai aspek kehidupan:

1. Yen kowe mripat, ora kowe lunga. (Jika kamu berusaha, kamu tidak akan gagal.)
2. Kita ora usah nggowo, sing penting kita usah nggawe. (Tidak penting apa yang kita miliki, yang penting adalah apa yang kita lakukan.)
3. Urip iki sing mesti dijalani, ora mesti dipikir. (Kehidupan ini harus dijalani, tidak perlu dipikir terlalu banyak.)
4. Kula wis nyuwun restu, aja kaget apa-apa. (Saya sudah memohon restu, jangan terkejut jika saya berhasil.)
5. Sing penting ora takon, pengen apa sing penting takon, ora penting apa sing pengen. (Yang penting tidak bertanya, yang penting bertanya, tidak penting ingin apa.)
6. Sing takon ora duwe jawaban, sing duwe jawaban ora takon. (Yang bertanya tidak memiliki jawaban, yang memiliki jawaban tidak bertanya.)
7. Akeh wong ibarat kaca, ngisor wae. (Banyak orang seperti kaca, hanya menunjukkan bagian luarnya saja.)
8. Sing ora ngerti ilmu, ilmu kagak ngerti. (Orang yang tidak mengerti ilmu, ilmu tidak akan mengerti.)
9. Kudu lurus ati, ora koyo gudel. (Harus jujur dan lurus hati, tidak seperti orang yang bengkok.)
10. Sopo sing iso, sopo sing ora iso, sopo sing ora ngerti. (Ada yang bisa, ada yang tidak bisa, ada yang tidak mengerti.)
11. Ora usah ngandika, sing penting nggawe. (Tidak perlu banyak bicara, yang penting adalah tindakan.)
12. Podo ora koyo, yen bisa ora koyo. (Sama tidak selalu sama, bisa tidak selalu bisa.)
13. Sing iso nanging ora ngerti, sing ngerti nanging ora iso. (Yang bisa tapi tidak mengerti, yang mengerti tapi tidak bisa.)
14. Sopo sing bisa, sopo sing ora bisa, padha kudu ngisi. (Yang bisa, yang tidak bisa, harus saling melengkapi.)
15. Sopo sing temenan, sopo sing ora temenan, kudu bacokan. (Yang teman, yang tidak teman, harus saling membantu.)
16. Sing ora ngerti, kudu mbok menowo. (Yang tidak mengerti, harus mencari tahu.)
17. Sing iso, kudu bisa ngatur, sing ora iso, kudu bisa ngelakoni. (Yang bisa, harus pandai mengatur, yang tidak bisa, harus pandai melaksanakan.)
18. Sekawaning ati, sepisaning raga. (Sepakat hati, satu tubuh.)
19. Sopo sing ngomong, sopo sing nindakake, sing penting kudu ujudake. (Yang bicara, yang bertindak, yang penting adalah hasilnya.)
20. Ora usah nglindur, sing penting ngarepake. (Tidak perlu mundur, yang penting adalah berharap.)
21. Ora usah nyolong, kudu beneran. (Tidak perlu mencuri, harus jujur.)
22. Ora usah kaget, kudu beneran. (Tidak perlu terkejut, harus jujur.)
23. Ora usah rungokno, kudu beneran. (Tidak perlu merampas, harus jujur.)
24. Ora usah ngeles, kudu beneran. (Tidak perlu mencari alasan, harus jujur.)
25. Ora usah nyongkolan, kudu beneran. (Tidak perlu mengambil jalan pintas, harus jujur.)
26. Keluarga utek-utek, ora koyo kembang. (Keluaraga yang berusaha keras, tidak seperti bunga yang hanya cantik saja.)
27. Sopo nate ora ngeguyu, sopo kowe ora ngeguyu? (Jika orang mati tidak bisa bangkit, lalu kenapa kamu tidak bisa?)
28. Aja ngemis, ngemis aja. (Jangan meminta-minta, hanya meminta-minta.)
29. Pecicilan dadi pecicilan, urip dadi urip. (Kejahilan tetap kejahilan, hidup tetap hidup.)
30. Sopo sing mangan, sopo sing ora mangan, padha kudu abot. (Yang makan, yang tidak makan, harus sama-sama mengambil bagian.)
31. Sopo sing mbok kudu ngotak-ngatik, ora mikir ngono-ono. (Yang mencari harus berpikir lebih jauh, tidak hanya memikirkan satu hal saja.)
32. Sopo sing nggawe, sopo sing ora nggawe, padha kudu nglemahake. (Yang membuat, yang tidak membuat, harus saling menghargai.)
33. Sopo sing ngomong, sopo sing ora ngomong, padha kudu ngerti. (Yang bicara, yang tidak bicara, harus saling memahami.)
34. Sopo sing nindakake, sopo sing ora nindakake, padha kudu ngerasake. (Yang melakukan, yang tidak melakukan, harus saling merasakan.)
35. Watara kono ora keno, keno kono ora watara. (Yang jauh, tidak terlihat, yang terlihat, tidak jauh.)
36. Sopo sing ora isin, sopo sing isin, padha kudu seneng. (Yang tidak merasa puas, yang merasa puas, harus saling bahagia.)
37. Sopo sing kuat, sopo sing ora kuat, padha kudu nguripake. (Yang kuat, yang tidak kuat, harus saling menjalani hidup.)
38. Sopo sing tumpang, sopo sing ora tumpang, padha kudu metu saka lorong. (Yang menumpang, yang tidak menumpang, harus keluar dari lorong.)
39. Sopo sing kirang, sopo sing ora kirang, padha kudu nganti sare. (Yang kekurangan, yang tidak kekurangan, harus saling menunggu.)
40. Sopo sing kaya, sopo sing ora kaya, padha kudu ngaturi. (Yang kaya, yang tidak kaya, harus saling mengatur.)
41. Sopo sing mburi, sopo sing ora mburi, padha kudu ngguyu. (Yang di belakang, yang tidak di belakang, harus saling mendukung.)
42. Sopo sing nggawe, sopo sing ora nggawe, padha kudu nyuwun pangapunten. (Yang membuat, yang tidak membuat, harus saling meminta maaf.)
43. Sopo sing ora takon, sopo sing takon, padha kudu ngguyu. (Yang tidak bertanya, yang bertanya, harus saling mendukung.)
44. Sopo sing ora wani, sopo sing wani, padha kudu ngunduh mantu. (Yang tidak berani, yang berani, harus saling memberi dukungan.)
45. Sopo sing keton, sopo sing ora keton, padha kudu sumangga. (Yang melihat, yang tidak melihat, harus saling bersabar.)
46. Sopo sing ora gegana, sopo sing gegana, padha kudu seneng. (Yang tidak berhasil, yang berhasil, harus saling bahagia.)
47. Sopo sing ora saget, sopo sing saget, padha kudu mringis. (Yang tidak dapat, yang dapat, harus saling menghibur.)
48. Sopo sing ora nganti abot, sopo sing nganti abot, padha kudu nyuwun pangapunten. (Yang tidak sampai, yang sampai, harus saling meminta maaf.)
49. Sopo sing ora nesu, sopo sing nesu, padha kudu seneng. (Yang tidak sedih, yang sedih, harus saling bahagia.)
50. Sopo sing ora kesohor