51 Kata-kata Motivasi Hidup Bahasa Jawa Dan Artinya

Kata-kata Motivasi Hidup Bahasa Jawa Dan Artinya

Menemukan motivasi hidup adalah kunci untuk mencapai tujuan dan keberhasilan dalam hidup. Bahasa Jawa, sebagai salah satu bahasa daerah di Indonesia, memiliki banyak kata-kata yang menginspirasi dan memotivasi untuk mencapai hal-hal besar dalam hidup. Berikut adalah lebih dari 51 contoh Kata-kata Motivasi Hidup Bahasa Jawa dan artinya yang dapat menginspirasi pembaca untuk meraih tujuan, menghadapi rintangan, dan mencapai kesuksesan.

1. Ajining diri ana ing jawane. – Hidup adalah anugerah yang harus dihargai.
2. Gusti Allah luwih kaya saka awakmu. – Tuhan lebih tahu tentang dirimu dibandingkan denganmu sendiri.
3. Tansah waspada lan waspodo. – Selalu waspada dan berhati-hati.
4. Saklawase bocah, sakjroning dewasa. – Apa yang dilakukan saat muda, akan berpengaruh pada masa dewasa.
5. Ora usah dipikirake padha siji, padha loro, padha telu. – Jangan khawatir tentang orang lain.
6. Sapa sing nduwe prinsip, aja ora nduwe aji-aji. – Orang yang memiliki prinsip tidak membutuhkan aturan.
7. Yen kowe tresno, tresno karo awakmu. – Jika Anda mencintai seseorang, mulailah mencintai diri sendiri terlebih dahulu.
8. Rungokno ati, ngerti ati. – Dengarkan hati Anda dan pahami perasaannya.
9. Sinau saka loro-loro, mumpung ora jarang neng ndunya. – Belajar dari berbagai sumber selagi masih memiliki kesempatan.
10. Ora usah diowah-owahi, dijalukake sing penting. – Jangan terlalu mempermasalahkan hal-hal yang kecil, fokus pada hal yang penting.
11. Wonten lan Waspadalah. – Ada dan selalu waspada.
12. Urip iku mung mampir ngombe. – Hidup hanya sementara.
13. Sinau saka tuwa, amarga kudu ngerti lepat lan pepati. – Pelajari dari pengalaman masa lalu untuk mengerti kehidupan sekarang.
14. Ora usah gampang putus asa lan akeh nyuwun pangapunten. – Jangan mudah putus asa dan minta maaf terlalu sering.
15. Kudu sabar lan kudu tegas. – Harus sabar tetapi juga tegas.
16. Akeh sing ora kena, akeh sing ora ngerti. – Banyak hal yang tidak bisa dijelaskan dan dimengerti.
17. Mugi-mugi ora melu, mugi-mugi ora ucul. – Semoga tidak memberikan masalah dan tidak merugikan.
18. Luwih mesem, luwih munggah panggonane. – Semakin banyak tersenyum, semakin baik tempat tinggalnya.
19. Sinau menyang ndonya, supoyo bisa sinau menyang sanajan. – Pelajari dasar-dasar agar bisa memahami yang lebih kompleks.
20. Peparing ora kena, nderek ora ngerti. – Banyak hal yang tidak bisa dipahami atau dirasakan sampai saat itu terjadi.
21. Kudu nglakoni kewajiban utawa milih lanang wadon. – Harus menjalankan kewajiban atau memilih pilihan yang tepat.
22. Ora usah ngrungokno omongan sing ora penting. – Jangan terlalu memperhatikan omongan yang tidak penting.
23. Dudu koyo ngisor ningkrong ora urip, nanging kudu urip kanggo ning ngisor ningkrong. – Hidup bukan hanya tentang bersenang-senang, tetapi juga memperhatikan yang lebih penting.
24. Mugi-mugi ora ngawur lan ora ngaco. – Semoga tidak salah dan tidak berdampak buruk.
25. Kudu piye, kudu dijalukake. – Harus mencari cara agar bisa tercapai.
26. Ora usah timbangono, ngerti tangane. – Jangan terlalu memperhatikan nilai, tapi pahami kemampuannya.
27. Aja kakehan dumeh, aja kurang dumeh. – Jangan terlalu banyak atau terlalu sedikit.
28. Sing ngendi, nanging sing ngajeni lan nambahi. – Yang terpenting bukan tempat tetapi pengalaman dan pengetahuan yang didapat.
29. Kudu bisa nglakoni sing kudu dadi. – Harus bisa menjalankan apa yang harus dilakukan.
30. Ora usah ngrungokno omongan sing kurang ajar. – Jangan terlalu memperhatikan omongan yang tidak sopan.
31. Ora usah ngomong karo wong sing ora penting. – Jangan bicara dengan orang yang tidak penting.
32. Sinau mula saka praktek. – Pelajari dari praktik langsung.
33. Peparing ora ngaco, nderek ora salah. – Lebih baik tidak salah daripada salah.
34. Ora usah nggojek-ngojeke, mumpung akeh sing dadi. – Jangan terlalu banyak bicara, fokus pada hal yang bisa tercapai.
35. Sinau kudu sabar, nanging ora usah ngisorakake. – Pelajari dengan sabar, jangan terlalu tergesa-gesa.
36. Ora usah mbedakno wong sing penting, wong sing ora penting. – Tidak perlu membedakan antara orang yang penting dan tidak penting.
37. Aja gawe wong liya neng resik. – Jangan membuat masalah bagi orang lain.
38. Kudu bisa ngrasa kaluwihan wong liya. – Harus bisa merasakan kebahagiaan orang lain.
39. Ora usah nggowo wong sing mung sawang-sawang. – Jangan bergaul dengan orang yang tidak jelas.
40. Sinau supoyo bisa ngerti, ngerti supoyo bisa sinau. – Pelajari agar bisa memahami, dan pahami agar bisa belajar lebih banyak lagi.
41. Ora usah ngrungokno sing ora penting, nanging ora usah kakehan kahanan. – Jangan terlalu memperhatikan yang tidak penting, tetapi juga jangan terlalu sedikit perhatian.
42. Ora usah ngomong jenenge karo wong sing ora penting. – Jangan bicara tentang orang yang tidak penting.
43. Kudu bisa ngrasa ning ngisor, nanging ora ngisorakake. – Harus bisa merasakan kebaikan, tetapi jangan terlalu merasa berada di bawah.
44. Ora usah mbokneheke dewe, mumpung bocah. – Jangan terlalu mempersulit diri sendiri, nikmati masa muda.
45. Sinau kudu sabar lan rajin. – Pelajari dengan sabar dan kerja keras.
46. Ora usah ngrungokno sing didol, nanging sing penting. – Jangan terlalu memperhatikan hal-hal yang tidak penting namun hanya didolkan oleh orang lain.
47. Ora usah ngrungokno omongan sing ora penting, nanging ora usah mung penakut. – Jangan terlalu memperhatikan omongan yang tidak penting, tetapi jangan juga terlalu takut.
48. Kudu bisa ngatur dhuwit, nanging ora usah ngatur ati. – Harus bisa mengatur keuangan, tetapi juga jangan terlalu mengatur hati.
49. Ora usah mbokneheke sing ora bisa, nanging sing bisa. – Jangan terlalu mempersulit hal yang tidak bisa dilakukan, fokus pada yang bisa.
50. Sinau mumpung bisa, ora usah njaluk opo-opo. – Pelajari selagi masih bisa, jangan terlalu menuntut.
51. Ingsun amargi loro ati, loro wadon, lan loro lanang. – Saya hanya memiliki dua hati, hati wanita dan hati pria, dan harus membalas c

TRENDING:  51 Kata-kata Motivasi Hidup Bahasa Jawa