Pernyataan Mercon Menyakitkan, Erdogan Minta Boikot Produk Prancis


Pernyataan keras Presiden Prancis Emmanuel Macron soal Islam kini berbuntut panjang. Pasalnya, saat ini Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyerukan kepada warganya untuk memboikot produk-produk dari Prancis.

Melansir Anadolu Agency, Selasa (27/10/2020), ketegangan antara Turki dan Prancis belakangan terkait insiden penggunaan kartun Nabi Muhammad dalam diskusi kelas tentang kebebasan berbicara.

"Saya menyerukan kepada warga saya, jangan pernah memuji merek Prancis, jangan membelinya," katanya, Senin (26/10/2020).

Erdogan menyebut, seperti yang dikatakan beberapa orang di Prancis, "jangan membeli barang bermerek Turki," orang Turki juga harus menghindari produk Prancis.

Menurut Erdogan, Islamofobia telah meningkat di Eropa, di mana permusuhan terhadap Islam dan Muslim telah menjadi kebijakan di beberapa negara Eropa.

"Terutama di negara-negara Eropa, kami melihat bahwa permusuhan terhadap Islam dan Muslim menyebar di masyarakat seperti wabah," kata Erdogan.

"Tempat-tempat bisnis, rumah, tempat ibadah, dan sekolah Muslim diserang oleh kelompok rasis dan fasis hampir setiap hari," sambungnya.

Mengomentari kejadian penyerangan Muslim di Prancis, ia juga mendesak para pemimpin dunia, "Jika ada penganiayaan di Prancis, mari lindungi Muslim bersama-sama."

Sebelumnya, Macron mendapatkan kecaman dari negara-negara mayoritas Muslim atas komentarnya yang dianggap menyudukam Muslim dan mengglorifikasi Islamofobia.

"Islam adalah agama yang sedang mengalami krisis di seluruh dunia saat ini, kami tidak hanya melihat ini di negara kami," kata Macron beberapa waktu lalu.

Terkait pernyataan Macron, Erdogran melontarkan kritik keras terhadap sikap Presiden Prancis dan menganggap Macron butuh perawatan mental.

"Apa masalah orang bernama Macron ini dengan Muslim dan Islam?” kata Erdogan dalam pidatonya di kongres provinsi Partai AK-nya di kota Kayseri Turki tengah, dikutip Al Jazeera, Sabtu (24/10/2020).

"Macron membutuhkan perawatan pada tingkat mental," tambahnya.

Post a Comment

0 Comments

close