51 Kata-kata Bijak Gus Dur Bahasa Jawa

Gus Dur tidak hanya dikenal sebagai tokoh agama, melainkan juga sebagai seorang intelektual yang memiliki pemikiran yang tajam. Beliau seringkali memberikan kata-kata bijak yang memotivasi dan menginspirasi banyak orang. Berikut ini adalah 51 contoh kata-kata bijak Gus Dur dalam bahasa Jawa yang dapat membantu Anda meraih tujuan, menghadapi rintangan, dan mencapai kesuksesan.

1. Sapa sing nanging nyawang jenengmu, yen isin dadi pangananmu, yen kuwat dadi temanmu. (Siapa pun yang melihatmu, jika dia ingin menjadi temanmu, dan jika kamu kuat, dia akan jadi temanmu.)
2. Uripmu iku gawe wong liya, mergane, jangan sampe lali murah senyum. (Hidupmu adalah untuk melayani orang lain, jangan lupa untuk tersenyum.)
3. Sajroning atimu kudu tau lan waspadha, mung cokro iki kang tansah diwenehake. (Dalam hatimu harus ada kebijaksanaan dan kewaspadaan, hanya itu yang selalu diberikan.)
4. Nglakoni urip iku mesti nganggo tapa, utowo mangan, utowo ngguyu. (Mengarungi hidup haruslah dengan bersabar, entah itu dengan berpuasa, makan, atau pergi.)
5. Sapa sing ora kenal rasa sedekan, ora bakal ngandika seneng, sapa sing kenal rasa kasihan, ora bakal entek-entek. (Siapa yang tidak merasakan belas kasihan, tidak akan menghargai kebahagiaan, siapa yang merasakan belas kasihan, tidak akan memutuskan dengan mudah.)
6. Kita ora usah gampang takut, sing penting kita tau apa sing kudu kita lakoni. (Kita tidak perlu takut, yang penting kita tahu apa yang harus dilakukan.)
7. Salametan kudu diajengi, sing penting kudu diwenehake. (Kesehatan harus dijaga, apa yang penting harus diterima.)
8. Ora usah njogo, ora usah turu, sing penting kita tau ngunu apa sing kudu kita dhatengi. (Tidak perlu berhenti atau tidur, yang penting kita tahu harus mencapai apa.)
9. Sapa sing pinter apel, ora usah bakal nglarani durung waton. (Siapa yang pandai, tidak perlu menunggu waktu.)
10. Pinter, sabar, lan alim, kudu diwenehake, durung kabeh sing penting boleh dipun utami. (Kebijaksanaan, kesabaran, dan kebijaksanaan harus diterima, namun tidak semuanya harus dipahami.)
11. Jaluk harga diri sederhana, nanging ngendi kita kudu ngerti ngisi waktumu, nganggo tenaga lan pikiranmu. (Minta harga diri yang sederhana, namun kita harus tahu bagaimana mengisi waktu, tenaga, dan pikiran kita.)
12. Dumunung, ngaturi, lan nyuwun, kudu diwenehake, ora usah lali sedekah. (Berdiri tegak, mengatur, dan meminta harus diterima, jangan lupa untuk bersedekah.)
13. Sapa sing nglakoni dosa, ora usah dibantah, sapa sing nglakoni kebajikan, ora usah dianggep. (Siapa yang melakukan dosa, tidak perlu dibantah, siapa yang melakukan kebajikan, tidak perlu dihormati.)
14. Sapa sing nate nglakoni karya, yen isin dadi saksi, yen kuwat dadi karya. (Siapa yang memiliki kemauan untuk melakukan karya, jika dia kuat, dia akan selesai.)
15. Kita ora usah seneng nganggo condong ati, sing penting kita ora lali kudu ningal. (Kita tidak perlu menggunakan hati yang lembut, yang penting kita tidak lupa harus melihat.)
16. Sapa sing ora nyuwun, ora bakal ketemu, sapa sing ora ngaturi, ora bakal lancar. (Siapa yang tidak meminta, tidak akan mendapatkannya, siapa yang tidak mengatur, tidak akan berhasil.)
17. Sapa sing duwe tanah, duwe rumah, lan duwe rodo seger, kudu dipun glundhungake, yen ora, nangislah. (Siapa yang memiliki tanah, rumah, dan makanan yang cukup, harus bersyukur, jika tidak, menangislah.)
18. Sapa sing ora kaya, ora bakal bisa gawe apa-apa, sapa sing kaya, ora usah gegabah. (Siapa yang tidak kaya, tidak akan bisa melakukan apa pun, siapa yang kaya, tidak perlu gegabah.)
19. Sapa sing ora kaya, ajur ora bakal kaya, sapa sing kaya, ora usah gegabah. (Siapa yang tidak kaya, tidak akan bisa memiliki lebih, siapa yang kaya, tidak perlu gegabah.)
20. Sapa sing ora tau ngudi, ora bakal bisa ngaji, sapa sing tau ngudi, ora usah gegabah. (Siapa yang tidak tahu mendengarkan, tidak akan bisa belajar, siapa yang tahu mendengarkan, tidak perlu gegabah.)
21. Sapa sing ora tau, ora bakal bisa ngerti, sapa sing tau, ora bakal gegabah. (Siapa yang tidak tahu, tidak akan mengerti, siapa yang tahu, tidak perlu gegabah.)
22. Kita ora usah takut ngirim, sing penting kudu ngerti karo siapa kita ngirim. (Kita tidak perlu takut mengirimkan, yang penting kita tahu dengan siapa kita mengirim.)
23. Kita ora usah gegabah, sing penting kita tau ngunu apa sing kudu kita lakoni. (Kita tidak perlu gegabah, yang penting kita tahu harus melakukan apa.)
24. Sapa sing ora tau, ora bakal bisa melu ngerteni, sapa sing tau, ora usah gegabah. (Siapa yang tidak tahu, tidak akan bisa memahami, siapa yang tahu, tidak perlu gegabah.)
25. Kita ora usah takut kalah, sing penting kita tau menghargai kemenangan. (Kita tidak perlu takut kalah, yang penting kita tahu cara menghargai kemenangan.)
26. Ora usah kasmaran karo harta, sing penting kita kasmaran karo kasreman lan kesehatan. (Tidak perlu mencintai harta, yang penting kita mencintai kebahagiaan dan kesehatan.)
27. Sapa sing ora tau nganggo akal, ora bakal bisa nganggo harta, sapa sing tau nganggo akal, ora usah gegabah. (Siapa yang tidak tahu menggunakan akal, tidak akan bisa menggunakan harta, siapa yang tahu menggunakan akal, tidak perlu gegabah.)
28. Sapa sing ora tau, ora bakal bisa nulis, sapa sing tau, ora usah gegabah. (Siapa yang tidak tahu, tidak akan bisa menulis, siapa yang tahu, tidak perlu gegabah.)
29. Sapa sing ora tau, ora bakal bisa ngomong, sapa sing tau, ora usah gegabah. (Siapa yang tidak tahu, tidak akan bisa berbicara, siapa yang tahu, tidak perlu gegabah.)
30. Sapa sing ora tau, ora bakal bisa mangan, sapa sing tau, ora usah gegabah. (Siapa yang tidak tahu, tidak akan bisa makan, siapa yang tahu, tidak perlu gegabah.)
31. Sapa sing ora tau, ora bakal bisa nyari pekerjaan, sapa sing tau, ora usah gegabah. (Siapa yang tidak tahu, tidak akan bisa mencari pekerjaan, siapa yang tahu, tidak perlu gegabah.)
32. Kita ora usah gampang ndelok loro, sing penting kita kudu ngerti apa sing kudu kita perjuangan. (Kita tidak perlu melihat ke belakang, yang penting kita tahu apa yang harus kita perjuangkan.)
33. Ora usah kasmaran karo pangeran, sing penting kita kasmaran karo kasehatan. (Tidak perlu menc